Libur tanggal merah ga mesti kemana-mana juga buat have fun kan?
Jadi, mari santai dulu sejenak sambil menikmati morning coffee #eh milk...



Akhir April 2018, bocah-bocah kecil pada pengen berenang menjelang Ramadhan. Saat diputuskan kita pergi hari Minggu kemaren, ternyata kita kedatangan sepupunya Mama dari Madiun. Sambil menyelam minum air, kita putuskan cari kolam renang di area cimahi dekat rumah Ii biar sekalian nyamperin tamu dari madiun.



Ii suggest buat berenang di Kolam Renang Fajar Panorama karena deket banget dari komplek, bahkan bisa jalan kaki dari rumah Ii. Berangkatlah kita kesanah. Awalnya kebingungan masuknya lewat mana, cuman ada tulisan Kolam Renang Fajar Panorama di sebuah dinding tinggi dan di sebelahnya banyak motor-motor berjejer (awalnya aku mikir ini bengkel haha).

Ada sebuah keraguan (halaah) jadi apa ngga masuk. Tapi kita parkir aja dulu, di seberang ada parkiran cukup luas untuk mobil. Trus Papa Ibenk & Alfian coba lihat dulu kesana. Ngintip-ngintip dari luar, koq kayak kecil gitu aja kolam renang nya. Hampir balik kanan menuju Kolam Renang Ciawitali sajah, tiba-tiba ada bapak2. Dia ngajakin Alfian buat lihat2 dulu ke dalam, yuk dek bisi mau lihat-lihat dulu ke dalam. Ternyata dalem nya luas banget jauh lebih luas dari dugaan.


Acc Alfian & Papa, pergilah ke loket tiket kita. Dan uwooow... harga tiket masuk nya sangat ramah di dompet (apalagi tanggal tuwa ginih).  Berikut nih HTM Kolam Renang Fajar Panorama Cimahi
Senin - Jumat Rp. 10.000,-
Sabtu-Minggu (Libur) Rp. 15.000,-
Berlaku bagi anak diatas 3 tahun  dan pengantar.

Lokasi:


Map Click Here...


Begitu masuk sudah terlihat 3 kolam renang untuk anak. Hasna & Eel langsung milih kolam super dangkal di tengah-tengah kolam arus mini.


Di sebelahnya ada kolam anak yang agak dalam sepaha orang dewasa. Ada anak kecil lagi belajar berenang loh, ternyata disini ada guru-guru les privat berenang.


Di sudut dekat pintu masuk juga ada kolam kecil untuk anak dan ada beberapa fasilitas permainan anak. Lalu untuk menuju kolam kecil di kolam arus mini tadi ada jembatan juga, cocok banget buat Eel yang ga mau diseberangin Ayahnya lewat kolam renang karena masih takuuut hehe...


Sedikit ketengah, dibalik kantin penjual makanan (bahasnya belakangan ya), ada kolam agak besar dengan wahana perosotan dan ember tumpah. Anak-anak yang agak besaran sampai remaja tampaknya lebih betah di sini. Ga terlalu dalam, ga terlalu dangkal.


Masih di area kolam yang sama, beseberangan dengan ember tumpah, ada area menunggu yang cukup nyaman.


Maju lagi ke arah dalam, ada tangga ke atas. Ternyata di atas ada 1 kolam renang buat anak-anak berdekorasi pelangi, tapi sepiw ga ada yang main disini. Mungkin karena belum dibersihkan airnya juga ga terlalu jernih.


Turun lagi sajah ke bawah dan ada kolam yang jadi akhir perosotan waterboom panjang.


Kolamnya jernih, paling jernih di antara semua kolam tampaknya. Lumayan ramai karena dipakai untuk latihan (les) berenang. Guru pembimbing nya lumayan banyak loh.


Papah asik berenang disini sementara Alfian ogah laaah. Dalem ini kolam nya, diatas 160 cm, karena seleher papa kira-kira.


Paling ujung ada kolam lagi untuk anak-anak. Layout nya mirip yang di depan. Kolam mini dikelilingi kolam arus. Katanya disini ada 1 kolam anak yang airnya hangat, cuman Rani ga nemu di sebelah mana. Mungkin lagi ga aktif penghangatnya.


Klo mau sewa ban juga ada loh, dan harga nya murce murcidah kawan cukup Rp. 5.000,- sajah sampai puas.


Setiap sekeliling pinggir kolam juga tersedia tempat tunggu yang banyak, jadi ga khawatir kehabisan tempat (kecuali pada tingkat kepadatan super).


Ada tempat nunggu yang pakai meja juga, nyaman buat makan-makan setelah berenang.



Ada 3 tempat bilas dan ganti. Yang satu dekan pintu masuk, lalu di tengah-tengah, dan klo yang ingin bilas pakai air hangat ada di ruang guru dengan membayar Rp. 5.000,- per orang.



Habis berenang lapar itu wajar bangeeet, tapi jangan takut kelaparan karena kantin disini banyak jualan makanan dengan harga yang merakyat. Dengan Rp. 5.000,- sudah bisa jajan kenyang.


Dan sasaran pertama kita adalah CILOK, Rp. 5.000,- sajah ^_^


Bahagia itu ga perlu mahal ternyata. Besyukur atas apa yang telah Allah anugerahkan, semakin bertambah nikmat yang tercurah. Enjoy your family time, readers!






Salam Pramuka, Alfian!

Kegiatan pramuka kemarin salah satunya menghias balon. Anak2 diminta menyiapkan hiasannya dari rumah. Sekolah jaman sekarang yah emak2 nya ikutan pusying hahaha...
Yawdah Emi nya alfian mah cari yang praktis aja, print gambar angry bird buat ditempel di balon sama Alfian di sekolah. Ini alfian nempel sendiri loh, karena di pengumuman nya bu guru mencatat dengan "jelas". JANGAN DIBUAT DI RUMAH... hahaha...



Bahasan "rekreasi" kali ini, Rani hanya bisa mencatat momen yang dikirim mommies yang ikut ke sana. Karena Rani ga bisa ikut, Alfian ditemenin Nenek.



Momen yang susah untuk dilewatkan begitu saja adalah momen dimana bocah yang lebih kecil dari pada temen-temen di kelasnya, punya keberanian lebih besar melawan rasa takut ketinggian naik Flying Fox.


I think they're having fun....



Yes, for the brave.


Yes for their moms and grandmas.






Hai-hai.... berangkat dari perdebatan Emi dan Anak bayi-nya yang bilang gambar harimau itu adalah gambar "emem" a.k.a kucing. Nah untuk menunjukan hewan yang serupa tapi tak sama itu, kami pun mengatur waktu untuk mengunjungi Kebun Binatang Bandung (KBB).


Sedikit "shocking soda" saat melihat harga tiket masuk (HTM) Kebun Binatang Bandung sekarang ternyata hampir 2 kali lipat dari saat terakhir kami kesini, tapi masa mau balik lagih hahaha. Terlepas dari kontroversi yang pernah hinggap, tempat ini masih jadi tempat terdekat yang baik untuk belajar mengenal hewan lebih dekat. HTM nya berapa? Itu ada di foto Rp. 40.000,- belaku untuk usia 3 tahun ke atas.


Lalu dapat apa? Kami dapat tiket yang berupa gelang seperti klo anak-anak main di playground mandi bola. Pada gelang itu terdapat code yang akan di scan saat melewati pintu masuk.  Kemajuan yang signifikan di bidang IT untuk KBB. Di gelang tiket itu juga ada keterangan tiket terusan sudah termasuk naik perahu dan masuk ke area permainan anak.

Dengan sistem tiket yang sudah canggih saya sempet bertanya-tanya mungkinkah ada surprise juga di dalamnya? Dan ternyataaa... hehehe... tidak terlalu signifikan sih walau ada beberapa perbaikan dan renovasi. Saya memakluminya karena merawat segitu banyak hewan dan sebegitu luas nya lahan tidaklah mudah. Sebagai orang awam sih rasanya oke-oke saja, enjoyable.


Selepas pintu masuk yang paling dekat untuk kami lihat ada kandang orang utan. Berikut beberapa hewan yang sempat kami foto.


Ada kuda zebra dan tapir. Tapir ternyata termasuk hewan langka loh.


Ada beruang-beruang madu yang asik main uyel-uyelan sama temennya.


Disebelahnya ada juga hewan yang rani ga tau apa ini namanya, setelah lihat di keterangan nya nama nya juga susah dibacanya. Ada yang tau ini apa?


 Sampai juga kita di kandang harimau. Emi pun bermaksud menjelaskan, ini loh Hasna yang disebut harimau. Anak bayi nyengir sambil tetep celoteh "emem-emem". xixixi


Lalu masuk ke area singa dengan pembatas semacam kaca fiber gitu. Nah Hasna klo singa mirip sama harimau tapi tanpa belang, dan singa jantan rambutnya gondrong.


Kandang buaya juga pakai kaca fiber, sayangnya udah ga bening lagi jadi susah ambil gambarnya. Tambah pas foto kehalangin Om Anshar wkwkwk.


Klo kamu beruntung dateng ke KBB pas pawang nya lagi ngadain foto bareng beberapa hewan, kamu bisa bercengkrama dengan hewan seperti Alfian ini loh bareng burung kakak tua. Waktu itu cuman burung aja, sebelumnya Alfian pernah foto bareng ular dan orang utan juga.


Gajah adalah tujuan akhir sebelum kami menuju pintu keluar. Gajah yang besar ini tampaknya masih anak-anak.


Di perjalanan menuju pintu keluar juga rani nemuin kadang burung yang menjawab pertanyaan rani selama ini. Apa bedanya burung elang dan burung garuda? Lalu burung garuda itu seperti apa bentuk aslinya? Tenyata garuda adalah salah satu jenis elang dan penampakannya seperti foto di bawah ini. "Kasep" dan gagah yah.


Oiya hampir ketinggalan. Kami juga sempat beristirahat sejenak di area permainan anak sambil menikmati bekal makan siang, kebetulan kami bawa bekal makan siang. Area permainan ini masih bisa dimainkan dengan asik oleh anak-anak meski beberapa tampak tidak terawat. Ada korsel tapi ga ada mesinnya, jadi bapak-bapak nya dengan sekuat tenaga muterin korsel yang pengen dinaikin bocah-bocah.

Area bermain ini dekat dengan masjid. Dan kalau tidak bawa bekal ada kantin yang dekat area panggung pertunjukan hewan yang tidak begitu jauh juga dari area bermain ini. Ada gerai ayam CFC juga loh.


Kali ini kita perginya rame-rame loh. Dan memang kebersamaan keluarga merupakan hal membahagiakan yang tak terbeli oleh materi.